12/05/2021

9 Pelabuhan Terluas di Dunia, Versi Mister Exportir

12 min read

www.bombflow.com9 Pelabuhan Terluas di Dunia, Versi Mister Exportir. Hallo para sahabat Mister Exportir yang kami banggakan dan terima kasih telah mengunjungi halaman artikel berikut. Sangat memungkinkan untuk membaca standar minimum perkembangan ekonomi suatu negara, salah satunya adalah tingkat aktivitas pelabuhan. Pelabuhan di sini merupakan semacam pelabuhan untuk kegiatan perdagangan luar negeri.

Menurut profesor. Ph.D. Sejauh ini, Anselm Vermeulen dari International Project Center of Donghua University di China adalah satu-satunya negara yang mendominasi pelabuhan besar tersibuk di dunia dalam hal kapasitas, area terminal, dan fasilitas pendukung.

Vermeulen mengatakan bahwa Deng Xiaoping menjadi aktor modernisasi Tiongkok setelah era Ketua Mao Zedong. Jika Cina ingin maju seperti Barat, maka Cina harus belajar menjadi kucing.

Deng terjun ke dalam tugas kucing itu untuk menangkap tikus. Jika kucing tidak bisa menangkap tikus, itu bukan kucing. Dengan menangkap tikus maka masyarakat Tionghoa menjadi lebih sejahtera.

Karena itu, Deng Xiaoping juga mendobrak tabu politik era “tirai bambu” yang melarang orang Tionghoa menjadi kaya. Bagi Deng Xiaoping, menjadi kaya bukanlah Haram.

“Dulu, orang kaya China akan menghadapi eksekusi. Namun, menurut filosofi Deng Xiaoping, China berhasil menggeser dominasi pelabuhan besar Barat seperti Rotterdam dan Hamburg selama dua dekade terakhir.

Menurut dia, sebagian besar aktivitas logistik pelabuhan China berada di kota-kota besar di China timur, seperti Shenzhen, Guangzhou, Xiamen, Shanghai, Ningbao, dan Tianjin.

Nah sobat Ekspor dibawah ini akan kita ulas beberapa informasi tentang 10 pelabuhan terbesar di dunia, apakah kalian sudah mengetahuinya? Nah, jika Anda belum tahu, ayo kita mulai.  yuk kita cek daftarnya!

1. Port of Shanghai ( China )

Pelabuhan Shanghai, terletak di sekitar Shanghai, terdiri dari pelabuhan laut dalam dan pelabuhan sungai.

Perusahaan pelabuhan utama di Shanghai, Shanghai International Port Group (SIPG), didirikan selama rekonstitusi Otoritas Pelabuhan Shanghai. Perusahaan seperti Shanghai Port Container Co. dan Waigaoqiao Bonded Zone Port Co. terlibat dalam pelabuhan Shanghai.

Baca Juga: Wisata Terindah Di Sekitaran Subang Yang Wajib Anda Kunjungi

Pada tahun 2010, Pelabuhan Shanghai mengambil alih Pelabuhan Singapura menjadi pelabuhan peti kemas tersibuk di dunia. Pelabuhan Shanghai menangani 29,05 juta TEU, sedangkan Singapura tertinggal setengah juta TEU.

Shanghai menangani 43,3 juta TEU pada 2019.

Shanghai adalah satu dari hanya 4 kota pelabuhan di dunia yang dikategorikan sebagai Megacity pelabuhan besar, karena volume lalu lintas pelabuhan yang tinggi dan populasi perkotaan yang besar [

Geografi

Pelabuhan Shanghai menghadap Laut Cina Timur di timur dan Teluk Hangzhou di selatan. Ini termasuk pertemuan Sungai Yangtze, Sungai Huangpu (yang memasuki Sungai Yangtze) dan Sungai Qiantang.

Administrasi

Pelabuhan Shanghai dikelola oleh Pelabuhan Internasional Shanghai, yang menggantikan Otoritas Pelabuhan Shanghai pada tahun 2003. [6] Shanghai International Port Company Limited adalah perusahaan publik, di mana Pemerintah Kota Shanghai memiliki 44% saham yang beredar.

Sejarah

Pada Dinasti Ming, Shanghai sekarang menjadi bagian dari Provinsi Jiangsu (Provinsi Zhejiang menempati sebagian kecil). Meskipun Shanghai pernah menjadi pusat pemerintahan selama Dinasti Yuan, Shanghai masih merupakan kota yang relatif kecil.

Lokasinya di muara Sungai Yangtze menyebabkan perkembangannya karena perdagangan pesisir meningkat selama pemerintahan Kaisar Qianlong di Dinasti Qing. Secara bertahap, pelabuhan Shanghai melampaui Ningbo dan Guangzhou menjadi pelabuhan terbesar di Cina.

Pada tahun 1842, Shanghai menjadi pelabuhan perjanjian, sehingga berkembang menjadi kota komersial internasional. Pada awal abad ke-20, ini adalah kota terbesar dan pelabuhan terbesar di Asia Timur.

Pada tahun 1949, dengan pengambilalihan Komunis di Shanghai, perdagangan luar negeri terputus secara dramatis. Kebijakan ekonomi Republik Rakyat memiliki efek yang melumpuhkan pada infrastruktur Shanghai dan pembangunan ibu kota.

Jembatan Donghai

Pada tahun 1991, pemerintah pusat mengizinkan Shanghai untuk memulai reformasi ekonomi. Sejak itu, pelabuhan berkembang pesat. Pada tahun 2005, pelabuhan laut dalam Yangshan telah dibangun di pulau Yangshan, sekelompok pulau di Teluk Hangzhou yang dihubungkan dengan Shanghai oleh Jembatan Donghai. Perkembangan ini memungkinkan pelabuhan untuk mengatasi kondisi perairan dangkal di lokasinya saat ini dan menyaingi pelabuhan laut dalam lainnya, pelabuhan Ningbo-Zhoushan di dekatnya.

Pelabuhan tersebut merupakan bagian dari Jalur Sutra Maritim.

2. Port of Singapore (Singapore)

Pelabuhan Singapura mengacu pada fasilitas dan terminal kolektif yang melakukan perdagangan maritim, dan yang menangani pelabuhan dan pelayaran Singapura. Ia menduduki peringkat sebagai ibu kota maritim teratas dunia sejak 2015. Saat ini pelabuhan tersibuk kedua di dunia dalam hal total tonase pengapalan, ia juga mengangkut seperlima [3] peti kemas dunia, setengah dari pasokan minyak mentah tahunan dunia, dan merupakan pelabuhan pemindahan pengapalan tersibuk di dunia. Itu juga merupakan pelabuhan tersibuk dalam hal total tonase kargo yang ditangani hingga tahun 2005 ketika dilampaui oleh Pelabuhan Shanghai. Ribuan kapal berlabuh di pelabuhan, menghubungkan pelabuhan ke lebih dari 600 pelabuhan lain di 123 negara dan tersebar di enam benua.

Pelabuhan Singapura bukan hanya keuntungan ekonomi, tetapi kebutuhan ekonomi karena Singapura kekurangan tanah dan sumber daya alam. Pelabuhan sangat penting untuk mengimpor sumber daya alam, dan kemudian mengekspor kembali produk setelah dimurnikan dan dibentuk dengan cara tertentu, misalnya fabrikasi wafer atau penyulingan minyak untuk menghasilkan pendapatan. Industri jasa seperti jasa perhotelan khas pelabuhan panggilan mengisi kembali persediaan makanan dan air di kapal. Kapal melintas di antara Samudra Hindia dan Samudra Pasifik melalui Selat Singapura. Selat Johor di utara negara itu tidak dapat dilalui kapal karena Johor-Singapore Causeway, dibangun pada tahun 1923, yang menghubungkan kota Woodlands, Singapura ke kota Johor Bahru di Malaysia.

Sejarah

Sebelum 1819

Pada akhir abad ke-13, sebuah Kerajaan yang dikenal sebagai Singapura didirikan di tepi utara Sungai Singapura di sekitar tempat yang disebut Pelabuhan Tua. Itu adalah satu-satunya pelabuhan di bagian selatan Selat Malaka dan melayani kapal dan pedagang di wilayah tersebut, bersaing dengan pelabuhan lain di sepanjang pantai Selat Malaka seperti Jambi, Kota Cina, Lambri, Semudra, Palembang, Kedah Selatan dan Tamiang. Pelabuhan memiliki dua fungsi. Pertama, menyediakan produk yang diminati oleh pasar internasional menurut Daoyu Zhilüe (Catatan Singkat tentang Kepulauan Asing, 1349) oleh pedagang Cina Wang Dayuan (lahir 1311, fl. 1328–1339), ini termasuk tonggak burung enggang berkualitas tinggi, lakawood dan kapas.

1819–1960

Pada tahun 1819, Sir Stamford Raffles, senang dengan perairan dalam dan terlindung di Keppel Harbour, mendirikan pemukiman baru dan pelabuhan internasional di pulau atau pelabuhan perdagangan Inggris untuk Inggris. Tertarik untuk menarik pedagang Asia dan Eropa ke pelabuhan baru, Raffles mengarahkan tanah di sepanjang tepi Sungai Singapura, khususnya tepi selatan, untuk direklamasi jika perlu dan dialokasikan kepada pedagang negara Cina dan Inggris untuk mendorong mereka membangun saham di pelabuhan-pemukiman.

Sejak 1963

Singapura tidak lagi menjadi bagian dari Kerajaan Inggris ketika bergabung dengan Malaysia pada tahun 1963. Singapura kehilangan daerah pedalamannya dan tidak lagi menjadi ibu kota administratif atau ekonomi Semenanjung Malaya. Pengolahan bahan mentah yang diekstraksi di Semenanjung Singapura di Singapura berkurang drastis karena tidak adanya pasar bersama antara Singapura dan negara-negara Semenanjung.

3. Port of Tianjin (China)

Pelabuhan Tianjin, sebelumnya dikenal sebagai Pelabuhan Tanggu, adalah pelabuhan terbesar di Cina Utara dan pintu gerbang maritim utama ke Beijing. Nama “Tianjin Xingang”, yang secara tegas hanya mengacu pada area pelabuhan utama, terkadang digunakan untuk merujuk ke seluruh pelabuhan. Pelabuhan berada di pantai barat Teluk Bohai, berpusat di muara Sungai Haihe, 170 km tenggara Beijing dan 60 km di timur kota Tianjin. Ini adalah pelabuhan buatan manusia terbesar di daratan Cina, dan salah satu yang terbesar di dunia. Ini mencakup 121 kilometer persegi permukaan tanah, dengan lebih dari 31,9 km garis pantai dermaga dan 151 dermaga produksi pada akhir tahun 2010.

Pelabuhan Tianjin menangani 500 juta ton kargo dan 13 juta TEU peti kemas pada tahun 2013, menjadikannya pelabuhan terbesar keempat di dunia berdasarkan tonase keluaran dan kesembilan dalam keluaran peti kemas. Pelabuhan ini berdagang dengan lebih dari 600 pelabuhan di 180 negara dan wilayah di seluruh dunia. Ini dilayani oleh lebih dari 115 jalur kontainer biasa. dijalankan oleh 60 perusahaan liner, termasuk 20 liner teratas. Ekspansi dalam dua dekade terakhir sangat besar, mulai dari 30 juta ton kargo dan 490.000 TEU pada tahun 1993 menjadi lebih dari 400 juta ton dan 10 juta TEU pada tahun 2012. Kapasitas masih meningkat pada tingkat yang tinggi, dengan 550–600 Mt kapasitas keluaran diharapkan pada tahun 2015. Volume lalu lintas pelabuhan yang besar dan populasi perkotaan yang tinggi menjadikan Tianjin Megacity Pelabuhan Besar, jenis kota pelabuhan terbesar di dunia.

Pelabuhan tersebut merupakan bagian dari distrik Area Baru Binhai di Kota Tianjin, zona ekonomi khusus utama di Tiongkok utara, dan terletak tepat di timur TEDA. Pelabuhan Tianjin adalah inti dari program pengembangan BNA yang ambisius dan, sebagai bagian dari rencana tersebut, pelabuhan tersebut bertujuan untuk menjadi pusat logistik dan pengiriman utama di China Utara.

Pada 12 Agustus 2015, setidaknya dua ledakan dalam 30 detik satu sama lain terjadi di stasiun penyimpanan kontainer di Pelabuhan Tianjin di Area Binhai Baru Tianjin, China. Penyebab ledakan tidak segera diketahui, tetapi laporan awal menunjukkan kecelakaan industri. Media pemerintah China mengatakan bahwa setidaknya ledakan awal berasal dari bahan berbahaya yang tidak diketahui dalam kontainer pengiriman di gudang pabrik milik Ruihai Logistics, sebuah perusahaan yang mengkhususkan diri dalam menangani bahan berbahaya.

Sejarah

Jalur bawah dan muara Haihe adalah batang utama dari cekungan besar yang dapat dilayari, serta pantai paling barat dari Dataran Cina Utara, dan telah ada pelabuhan utama di daerah tersebut setidaknya sejak akhir Dinasti Han Timur. Pelabuhan sungai di persimpangan Grand Canal berfungsi sebagai pelabuhan pedalaman dan pelabuhan laut yang memasok perbatasan timur laut negara bagian Cina. Sejak 1153, itu adalah pusat pasokan penting untuk apa yang sekarang disebut Beijing.

Akan tetapi, baru setelah berakhirnya Perang Candu Kedua pada tahun 1860, pelabuhan Tanggu menjadi pusat transshipment yang penting, memungkinkan kapal-kapal laut untuk menurunkan muatan mereka melintasi gundukan pasir yang sangat dangkal menghalangi pintu masuk ke Haihe, Taku Bar (大沽 坝 – nama penghalang ini sering digunakan oleh kekuatan asing untuk merujuk ke seluruh pelabuhan).

Setelah Pemberontakan Boxer, seluruh Tanggu berada di bawah pendudukan asing, dan kekuatan asing itu mengembangkan jaringan dermaga yang luas di tepi sungai.

4. Port Guangzhou (China)

Pelabuhan Guangzhou adalah pelabuhan utama Kota Guangzhou, Provinsi Guangdong, Cina. Pelabuhan tersebut dioperasikan oleh Guangzhou Port Group Co. Ltd yang merupakan badan usaha milik negara. Perusahaan ini didirikan pada 26 Februari 2004 dari bekas Biro Pelabuhan Guangzhou. Itu disetujui oleh Pemerintah Kota Guangzhou. Saat ini merupakan pelabuhan komprehensif terbesar di Cina Selatan. Perdagangan maritim internasionalnya mencapai lebih dari 300 pelabuhan di lebih dari 80 negara dan distrik di seluruh dunia. Pelabuhan ini juga memiliki bekas Pelabuhan Huangpu.

Pelabuhan juga berfungsi sebagai pusat ekonomi dan transportasi penting untuk wilayah Delta Sungai Mutiara dan provinsi Guangdong. Ini juga merupakan pusat transportasi penting untuk industri yang terletak di provinsi tetangga seperti Guangxi, Yunnan, Guizhou, Sichuan, Hunan, Hubei dan Jiangxi.

Sejarah

Guangzhou adalah pelabuhan penting selama zaman kuno sejauh Dinasti Qin. Ini berfungsi sebagai pelabuhan perdagangan sebagai “Jalur Sutra di Laut”. Pelabuhan tersebut menjadi salah satu pelabuhan tersibuk di Tiongkok selama Dinasti Ming dan Dinasti Qing.

Geografi

Pelabuhan Guangzhou terletak di persimpangan tiga sungai terpenting Dongjiang, Xijiang dan Beijiang di Cina Selatan. Ketiga sungai tersebut memiliki jalur air, kereta api, jalan tol, dan jalur udara yang berpotongan di sini, sehingga membentuk pusat transportasi yang penting. Ini adalah pelabuhan fokus utama di Wilayah Delta Sungai Mutiara.

Area pelabuhan pelabuhan membentang di sepanjang pantai Sungai Pearl dan wilayah perairan di kota Guangzhou, Dongguan, Zhongshan, Shenzhen, dan Zhuhai. Pelabuhan yang terletak di luar pintu masuk pembukaan Pearl River berfungsi sebagai pintu gerbang untuk aktivitas pengiriman untuk area Pelabuhan lainnya seperti Area Pelabuhan Nansha, Area Pelabuhan Xinsha, Area Pelabuhan Huangpu dan Area Pelabuhan Dalam, dan Area Pelabuhan Nansha dekat Hong Kong.

Infrastruktur pelabuhan

Pelabuhan Guangzhou terdiri dari 4600 dermaga, 133 pelampung dan 2359 jangkar masing-masing dari kelas 1.000 ton dan kapasitas terbesar adalah 3.000 ton. Pemerintah telah menyetujui pengerukan pelabuhan untuk memungkinkan 100.000 ton kapal memasuki Nansha saat air pasang pada Juli 2009. Pelabuhan saat ini melakukan pengerukan untuk memungkinkan 100.000 ton kapal memasuki terminal Nansha saat air surut.

Aktivitas pelabuhan

Pelabuhan Guangzhou memainkan peran yang sangat penting dalam perekonomian. Pelabuhan tersebut menangani berbagai kegiatan yang meliputi bongkar muat, penyimpanan, pergudangan berikat, layanan kargo peti kemas. Banyak produk pertanian, industri, dan manufaktur dikirim melalui pelabuhan yang mencakup minyak, batu bara, biji-bijian, pupuk kimia, baja, bijih, dan mobil.

Pelabuhan juga menyediakan layanan penumpang serta layanan logistik. Itu juga memainkan peran utama dalam memberikan kontribusi bagi keberhasilan rumah sakit misionaris, Rumah Sakit Canton.

5. Port of Ningbo (China)

Pelabuhan Ningbo-Zhoushan merupakan pelabuhan tersibuk di dunia dalam hal tonase kargo. Ini menangani 888,96 juta ton kargo pada tahun 2015. Pelabuhan ini terletak di Ningbo dan Zhoushan, di pantai Laut Cina Timur, di provinsi Zhejiang di ujung tenggara Teluk Hangzhou, yang berhadapan dengan kotamadya Shanghai.

Baca Juga: 7 Destinasi Wisata Di Batam Yang Indah dan Keren

Pelabuhan ini berada di persimpangan jalur pelayaran darat utara-selatan dan pesisir, termasuk kanal-kanal ke jalur air pedalaman yang penting ke pedalaman Cina, Sungai Yangtze, di utara. Pelabuhan tersebut terdiri dari beberapa pelabuhan yaitu Beilun (pelabuhan laut), Zhenhai (pelabuhan muara), dan pelabuhan tua Ningbo (pelabuhan sungai pedalaman).

Operator pelabuhan, Ningbo Zhoushan Port Co., Ltd. (NZP), adalah perusahaan yang terdaftar, tetapi 76,31% dimiliki oleh Ningbo Zhoushan Port Group Co., Ltd. milik negara, pada 30 Juni 2017.

Sejarah

Pelabuhan Ningbo didirikan pada 738 selama sejarah kuno Tiongkok. Selama Dinasti Tang (618-907), pelabuhan ini dikenal sebagai salah satu dari tiga pelabuhan utama untuk perdagangan luar negeri dengan nama “Mingzhou”, bersama dengan Yangzhou dan Guangzhou.

Pada Dinasti Song, kota ini menjadi salah satu dari tiga kota pelabuhan utama untuk perdagangan luar negeri, bersama dengan Guangzhou dan Quanzhou. Itu ditetapkan sebagai salah satu dari “Lima Pelabuhan Perjanjian” bersama dengan Guangzhou, Xiamen, Fuzhou dan Shanghai setelah Perjanjian Nanking 1842 yang mengakhiri Perang Candu Pertama.

Pada tahun 2006, Pelabuhan Ningbo digabungkan dengan Pelabuhan tetangga Zhoushan untuk membentuk pusat penanganan kargo gabungan. Pelabuhan gabungan Ningbo-Zhoushan menangani total volume kargo 744.000.000 metrik ton kargo pada tahun 2012, menjadikannya pelabuhan terbesar di dunia dalam hal tonase kargo, melampaui Pelabuhan Shanghai untuk pertama kalinya.

Pelabuhan ini adalah bagian dari Jalur Sutra Maritim Abad 21 yang membentang dari pantai Cina ke Singapura, menuju ujung selatan India ke Mombasa, dari sana melalui Laut Merah melalui Terusan Suez ke Mediterania, dari sana ke wilayah Adriatik Atas ke hub Italia utara dari Trieste dengan koneksi ke Eropa Tengah dan Laut Utara.

6. Port of Rotterdam (The Netherland)

Pelabuhan Rotterdam adalah pelabuhan laut terbesar di Eropa dan terbesar di luar Asia, terletak di kota Rotterdam di provinsi Belanda Selatan di Belanda. Dari tahun 1962 hingga 2004, pelabuhan ini adalah pelabuhan tersibuk di dunia, sekarang diambil alih pertama oleh Singapura dan kemudian Shanghai. Pada tahun 2018, Rotterdam adalah pelabuhan peti kemas terbesar kesebelas di dunia dalam hal penanganan dua puluh kaki setara unit (TEU). Pada 2017, Rotterdam adalah pelabuhan terbesar kesepuluh di dunia dalam hal tonase kargo tahunan.

Pelabuhan Rotterdam mencakup area seluas 105 kilometer persegi (41 mil persegi) dan sekarang membentang sejauh 40 kilometer (25 mil). Ini terdiri dari distrik pelabuhan bersejarah di pusat kota, termasuk Delfshaven; kompleks Maashaven / Rijnhaven / Feijenoord; pelabuhan di sekitar Nieuw-Mathenesse; Walhaven; Vondel Square Eemhaven (Eemhaven) Boltek terletak di Calandkanaal, Nieuwe Waterweg dan Europoort di Scheur ( dua yang terakhir adalah kelanjutan dari Nieuwe Maas); serta area reklamasi Maasvlakte yang telah direklamasi ke Laut Utara. Pelabuhan Rotterdam terletak di tengah Delta Rhine-Meuse-Schelder. Rotterdam memiliki lima konsesi pelabuhan (pelabuhan) di dalam perbatasannya, yang dioperasikan oleh perusahaan independen di bawah otorisasi keseluruhan dari Rotterdam.

Rotterdam terdiri dari lima area pelabuhan yang berbeda dan tiga taman distribusi yang memfasilitasi kebutuhan pedalaman dengan lebih dari 50.000.000 konsumen di seluruh benua Eropa.

7. Port of Suzhou (China)

Pelabuhan Suzhou adalah nama kolektif dari tiga pelabuhan di sekitar kota Suzhou, Provinsi Jiangsu, Cina. Ketiga pelabuhan tersebut masing-masing terletak di Zhangjiagang, Changshu dan Taicang, di bagian hilir Sungai Yangtze. Total muatan kargo 454 juta ton pada tahun 2013. Pada 2013, ini adalah pelabuhan sungai pedalaman tersibuk di dunia berdasarkan tonase kargo tahunan dan volume kontainer, serta pelabuhan tersibuk keenam berdasarkan tonase kargo tahunan. Mayoritas perdagangan pelabuhan adalah batubara, bijih besi, baja, dan bahan konstruksi seperti semen.

Infrastruktur pelabuhan

Per 2011, Pelabuhan Suzhou memiliki total 224 tempat berlabuh produksi, 106 di antaranya tonase di atas sepuluh ribu ton. Pelabuhan ini memiliki perdagangan dengan lebih dari 400 jalur pelayaran internasional dan domestik.

8. Port of Qingdao (China)

Pelabuhan Qingdao adalah pelabuhan laut di Laut Kuning di sekitar Qingdao, Provinsi Shandong, Republik Rakyat Cina. Ini adalah salah satu dari sepuluh pelabuhan tersibuk di dunia (ke-7 pada tahun 2019 dengan mempertimbangkan total volume kargo). Pelabuhan ini merupakan bagian dari Jalur Sutra Maritim Abad ke-21.

Pelabuhan Qingdao terdiri dari empat area (sering disebut sebagai pelabuhan karena ukurannya yang sangat besar) – area pelabuhan Dagang, area pelabuhan Qianwan, area pelabuhan minyak Huangdong (untuk kapal tanker minyak) dan area pelabuhan Dongjiakou terakhir terletak 40 kilometer di selatan kota Qingdao.

Sejarah

Pada tahun 2011, Pelabuhan Qingdao, bersama dengan tiga pelabuhan Tiongkok lainnya di Provinsi Shandong, Tiongkok timur, menandatangani aliansi strategis dengan pelabuhan terbesar Korea Selatan (ROK). Aliansi ini dibentuk bersama oleh Pelabuhan Qingdao Shandong, Pelabuhan Yantai, Pelabuhan Rizhao, Pelabuhan Weihai, dan Pelabuhan Busan Korea Selatan untuk membangun pusat pengiriman dan logistik di Asia Timur Laut.

Pada bulan Mei 2014, Qingdao Port International Co. Ltd mengumumkan upaya untuk mengumpulkan hingga US $ 377 juta dalam penawaran umum perdana di Hong Kong.

Pada Agustus 2014, terungkap bahwa perusahaan menerima dua tuntutan hukum dari perusahaan pergudangan global Pacorini Logistics yang mengklaim total $ 58,4 juta. Ini mengikuti gugatan yang telah dikenakan oleh firma tersebut dari CITIC Resources.

9. Port of Busan (Korea Selatan)

The Port of Busan adalah pelabuhan terbesar di Korea Selatan, terletak di kota Busan, Korea Selatan. Lokasinya dikenal sebagai Pelabuhan Busan.

Sejarah

Pelabuhan Busan didirikan pada tahun 1876 sebagai pelabuhan kecil dengan perdagangan ketat antara Korea, Cina dan Jepang. Terletak di muara Sungai Nakdong (낙동강) menghadap Pulau Tsushima Jepang. Selama Perang Korea (1950-1953), Busan adalah salah satu dari sedikit tempat yang tidak diserang oleh Korea Utara, menyebabkan pengungsi perang melarikan diri ke kota Busan. Saat itu pelabuhan Busan sangat penting untuk menerima bahan dan bantuan perang, seperti kain dan makanan olahan untuk menjaga kestabilan ekonomi. Pada 1970-an, peningkatan industri alas kaki dan veneer menyebabkan pekerja pabrik bermigrasi ke Busan, membuat populasi Busan dari 1,8 juta menjadi 3 juta.

Pelabuhan Busan terus berkembang dan pada tahun 2003 pelabuhan tersebut menjadi pelabuhan peti kemas terbesar keempat di dunia. Korea Selatan menyumbang 0,7% dari perdagangan global pada tahun 1970, tetapi pada tahun 2003 meningkat menjadi 2,5%. 50% dari pekerjaan manufaktur Busan terkait dengan ekspor, dan 83% dari ekspor negara itu dalam bentuk peti kemas, menjadikan Busan sebagai pelabuhan peti kemas dan kargo umum terbesar di negara itu. Dibandingkan dengan Pelabuhan Busan, pelabuhan Inchon hanya menangani 7% peti kemas. Akses mudah ke Pelabuhan Busan antara Jepang, Singapura, dan Hong Kong berkontribusi pada pertumbuhannya yang pesat.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.