22/10/2021

5 Pesawat Buatan PTDI, yang Diremehkan hingga Dipakai Nanyak Negara

8 min read

www.bombflow.com5 Pesawat Buatan PTDI, yang Diremehkan hingga Dipakai Nanyak Negara. PT Dirgantara Indonesia merupakan satu-satunya industri pesawat terbang di Indonesia dan Asia Tenggara. Sejak berdiri pada 26 April 1976, perusahaan telah memproduksi berbagai macam pesawat terbang, helikopter, persenjataan, dan menyediakan jasa perawatan mesin pesawat.

Produk yang diproduksi di Indonesia mulai dikenal oleh banyak negara. Tak hanya di Indonesia, senapan, pesawat terbang dan helikopter produksi PT Dirgantara (DI) juga diminati dari mancanegara.

Alhasil, pembelinya kini tak hanya dari Tentara Nasional Indonesia (TNI), instansi nasional seperti Pasanas atau maskapai penerbangan lokal, tapi juga menyambangi beberapa negara bahkan produsen penerbangan asing.

Baru-baru ini PT DI menerbangkan pesawat N219 untuk pertama kalinya pada Rabu pagi (16/8). Sebelum melakukan penerbangan, pesawat tersebut menjalani serangkaian tes pada 9 Agustus 2017.

Pesawat N219 tersebut lepas landas sekitar pukul 09.13 WIB dan terbang di landasan pacu Bandara Husein Sastranegara No. 154 Bandung di Jalan Pajajaran. Saat pesawat putih lepas landas untuk pertama kalinya, ratusan karyawan bersorak bangga dan mengundang tamu mewarnai.

Flight test atau uji terbang N219 tersebut disaksikan langsung oleh Thomas Djamaludin, Kepala LAPAN, disaksikan oleh Agus Santoso, Menteri Penerbangan Kementerian Perhubungan, PT DI Budi Santoso, dan pejabat senior PT DI.

Baca Juga

18 Brand Sepatu yang masih Hype Banget di Tahun 2021

Selain N219, PT DI juga telah memproduksi berbagai pesawat sebelumnya, serta abstrak.

1. CN-245

Airbus dan PT DIrgantara (Persero) Indonesia sedang membangun beberapa pesawat CN baru. Dua pesawat CN digunakan untuk penerbangan militer dan yang lainnya digunakan untuk tujuan komersial.

Pesawat CN-235 dan CN-295 digunakan dalam penerbangan militer dan sipil. CN-245 akan digunakan untuk penerbangan komersial nanti.

Direktur Utama PT DI Budi Santoso menjelaskan saat ini staf teknis dan teknisi sedang mematangkan desain CN-245. Diharapkan di tahun 2018 ini, Airbus varian terbaru akan terbang untuk pertama kalinya. Budi mengatakan di Departemen BUMN, Selasa (24/1/2017): “Ini murni desain kami. Kami memproduksi semua insinyur yang memproduksi pesawat ini. Nanti Airbus hanya akan memberikan bantuan sertifikasi.” Agar CN-245 bisa terbang, Airbus harus mendaftarkan model terbarunya ke European Aviation Safety Agency (EASA) untuk mendapatkan sertifikasi. Setelah itu, baru bisa dilakukan penerbangan pertama.

Budi menambahkan, staf di pesawat yang akan mengangkut 50 penumpang itu merupakan teknisi yang sebelumnya mengerjakan proyek N-219. Budi mengatakan proyek N-219 akan selesai pada pertengahan 2017.

Melihat kondisi geografis Indonesia yang penuh pulau, Budi menilai bahwa pesawat ini sangat cocok sekali. Hingga kini, penerbangan jarak pendek didampingi oleh pesawat ATR.

Budi berkata: “Kami tidak akan berkeliaran dengan pesawat Airbus atau Boeing yang besar, karena kami tahu diri kami sendiri, kami hanya burung pelatuk, kami tidak akan bertarung dengan gajah.”

CN-245 merupakan pengembangan lebih lanjut dari CN-235, perbedaan utamanya terletak pada mesin, “bentuk ekor T” dan pelepasan pintu pelat miring. Pesawat tersebut akan bersaing dengan ATR 42-600 yang mampu menampung 40 penumpang. Kokpit CN-245 menggunakan sistem kaca kokpit berteknologi canggih untuk menghadirkan kenyamanan tingkat tinggi bagi pilot dan co-pilot. Oleh karena itu, akan menjamin keselamatan penerbangan dan efisiensi operasional.

2. NC212i

Dirgan Tara (PTDI) Indonesia saat ini merupakan satu-satunya industri pesawat terbang di dunia yang memproduksi pesawat NC212i. Seluruh proses pembuatan pesawat dilakukan di Bandung area produksi PTDI, karena Airbus Defence and Space Corporation telah sepenuhnya menyerahkan fasilitas produksi kepada PTDI, mulai dari fixture dan tools hingga warehousing (material slow transport) yang semula di Spanyol dan telah dikirim sepenuhnya ke PTDI.

Jika Airbus Defense and Aerospace memenangkan pesanan NC212i, PTDI akan terus memproduksi sepenuhnya pesawat tersebut di Bandung.

Direktur PT DI Budi Santoso mengatakan dalam pernyataannya: “Departemen Pertahanan dan Antariksa Airbus memberikan kepercayaan penuh kepada PTDI karena mereka akan lebih fokus pada penelitian dan pengembangan pesawat besar. Oleh karena itu, sejak Oktober 2011, jalur perakitan akhir NC212i telah siap di pabrik PTDI. “.com, Senin (20/6) di Jakarta.

Pesawat NC212i merupakan generasi terbaru dari pesawat serba guna NC212 yang dapat menampung 28 penumpang, memiliki pintu gangway, kabin yang luas pada pesawat sejenis, sistem navigasi dan komunikasi yang lebih modern, biaya operasi yang lebih rendah, dengan tetap mempertahankan persaingan dalam kekuatan pasar pesawat kecil .

Pesawat NC212i juga dapat digunakan sebagai rainmaker, patroli maritim dan penjaga pantai. Lebih dari 600 unit di 38 negara / kawasan, termasuk Thailand, Filipina, Afrika Selatan, Spanyol, Uni Emirat Arab, Chili, dan Meksiko, menggunakan pesawat C212 generasi sebelumnya.

3. Wulung

Indonesia telah berhasil memproduksi pesawat tanpa awak atau pesawat yang biasa disebut drone. Drone yang diberi nama Wulung itu merupakan pesawat anak pertama di negara itu yang dikembangkan bersama oleh PT Dirgantara (PTDI) Indonesia, Badan Evaluasi dan Penerapan Teknologi (BPPT), dan Kementerian Riset dan Pengembangan (Balitbang) Indonesia. Pertahanan negara Republik Indonesia.

Wulung dirancang sebagai kendaraan udara tak berawak dengan fungsi mengemudi otonom, dengan struktur komposit modular, ruang yang cukup untuk inspeksi dan perbaikan, serta metode perakitan yang cepat dan mudah. Dengan bantuan sistem autopilot yang terintegrasi di pesawat, Wulung dapat melakukan tugas secara otomatis. Tiga tugas utamanya adalah intelijen, pengawasan, dan pengintaian.

Andi Alisyahbana, Direktur Teknologi dan Pengembangan PTDI, mengatakan proses manufaktur dan produksi komponen Wulung telah memenuhi standar dan kualifikasi yang berlaku untuk produk pesawat di industri penerbangan.

“Ini pesawat merek dagang Indonesia. Tapi secara teknis, pesawat itu akan terus ditingkatkan. Misalnya saat ini kami baru menguji kemampuan terbang selama empat jam, dan kami akan meningkatkan kemampuan terbang selama delapan jam seperti yang diharapkan. Tapi bertahap. Dibangun atas dasar penelitian langkah demi langkah dan penggunaan metode analisis yang tepat, ”ujarnya belum lama ini.

Proses produksi Si Wulung dimulai pada tahun 2014. UAV ini dapat terbang hingga radius 100 kilometer dari pusat kendali, terbang terus menerus selama 2-3 jam, dan memiliki ketinggian jelajah maksimal 5.500 kaki atau 1,7 kilometer.

Wulung juga dilengkapi dengan kamera yang dapat menangkap data video dan foto secara real time dalam kualitas high definition (HD), dan dilengkapi dengan teknologi infra merah. Teknologi kamera yang saat ini terpasang dapat merekam video dan foto yang jelas di ketinggian 3.000 hingga 4.000 kaki. Wulong juga melakukan 13 uji terbang sertifikasi untuk menentukan kemampuan terbangnya dan memastikan pengoperasian normal semua komponen dan peralatan.

Manajer Perencanaan Wulung Bona Putravia Fitrikananda mengatakan, saat laporan penelitian Wulung diserahkan BPPT, hanya sebatas konsep pesawat yang bisa mengendalikan penerbangan. PTDI kemudian mencoba mengembangkan sesuai standar industri.

“Pesawat ini dirancang oleh tim PTDI. Tentunya juga dibantu oleh tim Balitbang dan BPPT. Menurut catatan PTDI sendiri, sekitar 100 insinyur akan bekerja di sini untuk mencapai hasil penelitian tentang produk industri.” Sebelum diproduksi, “Five Wheels” telah mendapatkan Sertifikat Jenis dari Badan Kelaikan Udara Militer Indonesia (IMAA).

Sertifikat tersebut diserahkan kepada PTDI di kantor PTDI Bandung pada Selasa (26/4). Sertifikat tersebut menunjukkan bahwa Wulung telah memenuhi ketentuan dan dapat berproduksi. Hal itu diungkapkan Kepala Balai Kelayakan Sarana Pertahanan Kementerian Pertahanan RI, Laksamana Pertama TNI M. Sofyan. “Hasilnya (sertifikat jenis) niscaya membuat bangga kita semua. Kita bangga bisa berkarya, termasuk kita. Memang proses ini sangat lama. Hingga sekitar dua tahun (sertifikat jenis ini) muncul. Ini perkembangan ke depan. langkah pertama dari drone besar. Sofian menambahkan, pemerintah mungkin membutuhkan banyak drone. Salah satunya digunakan atas perintah Presiden untuk mengawasi wilayah perbatasan selama 24 jam, seperti di Kalimantan Timur yang harus diawasi perbatasan sepanjang 2.000 kilometer.

Produksi Si Wulung tidak membutuhkan waktu lama karena hanya membutuhkan waktu enam minggu untuk menghasilkan satu buah drone. Produksi massal akan dimulai pada awal Mei 2016.

Baca Juga:

10 Hotel Termahal di Dunia dengan Fasilitas Super Mewah!

4. Helikopter EC725

Banyak perusahaan helikopter baru Eropa EC725 Caracal berbaris di hanggar perakitan akhir PT Dirgantara Indonesia (PTDI). Helikopter tersebut dipesan oleh TNI AU, namun tidak digunakan untuk kendaraan tempur VVIP.

TNI memesan enam helikopter tempur EC725 dari Airbus Helicopters Prancis (dahulu Eurocopter), dan kemudian merakitnya di PTDI di Bandung, Jawa Barat, Indonesia.

Dalam berbagai pertempuran dari Afrika hingga Afganistan di Asia Tengah, helikopter tempur SAR yang juga dikenal dengan nama “Super Cougar” ini penuh dengan garam dan asam. EC725 diklasifikasikan sebagai fleksibel dan dapat digunakan untuk keperluan militer dan sipil.

PTDI menyatakan bahwa EC725 juga dapat diubah menjadi helikopter VVIP untuk presiden, wakil presiden dan pejabat penting negara lainnya. Tinggal dengan fasilitas lain, seperti sofa yang nyaman, dapur, perlengkapan keamanan dan saluran komunikasi yang aman.

Sebelum merakit EC725, PTDI telah merakit pendahulunya Eurocopter EC225 atau pesawat yang kini dikenal dengan Airbus Helicopter H225 Super Puma sejak awal 1990-an.

PTDI tidak hanya memproduksi helikopter, tetapi juga merakit bagian-bagian tertentu dari pesawat, seperti badan pesawat dan buntut.

Helikopter Super Puma yang dioperasikan oleh Skuadron Tempur dan Skuadron VVIP TNI AU ini juga menjadi kendaraan tempur Presiden untuk mengunjungi daerah-daerah yang membutuhkan transportasi udara.

Namun karena usianya, TNI AU akan menggantikannya dengan alasan keamanan. Pilihan juga jatuh pada AgustaWestland AW101 buatan Italia dan Inggris. Satu sudah dipesan sejak Juni 2014 dan akan tiba di Jakarta tahun depan. Namun, Direktur Produksi PTDI Arie Wibowo tetap berharap TNI bisa mengubah pilihannya.

Saat memamerkan helikopter di hanggar PTDI di Bandung, Ali mengatakan: “Sangat disarankan EC725 digunakan untuk VVIP dan lebih unggul dari produk buatan Italia.” (25/11).

Ali mengatakan bodi utama EC725 antipeluru, dilengkapi dengan perahu karet dan forward-looking infrared (FLIR). Ia juga mengklaim, dari sisi keamanan rahasia negara, membeli EC725 lebih aman. Sebelumnya, Komisioner Kepresidenan PTDI yang juga menjadi Kepala Staf TNI AU Marsekal Agus Supriatna mengatakan, pemilihan AW101 berdasarkan kajian internal TNI AU.

5. CN-295

Pesawat CN-295 yang diproduksi bekerjasama dengan PT DI dan Airbus Spanyol, disebut C-295 (versi Spanyol), adalah pesawat angkut taktis militer twin-turboprop yang diproduksi oleh Airbus Spanyol. Pesawat ini melakukan penerbangan pertamanya pada tahun 1998 dan merupakan pengembangan dari pesawat CN-235, dengan muatannya meningkat 50% dan diperbarui dengan mesin PW127G baru. Pesawat ini diproduksi dan dirakit di zona militer Airbus di Bandara San Pablo di Seville, Spanyol.

C-295 sangat populer dan digunakan sebagai pesawat taktis.Menurut catatan, 14 negara menggunakan pesawat ini untuk melakukan berbagai fungsi. Sampai dengan 4 Agustus 2011, 85 kontrak pengadaan telah ditandatangani dan 75 pesawat telah beroperasi.

Pesawat C-295 buatan Spanyol ini memiliki tiga varian. Yang pertama adalah C-295M (tipe angkut militer, bisa membawa 73 tentara, 48 pasukan terjun payung / pasukan terjun payung, 27 tandu, 5 palet 2,24 × 2,74 m (88 × 108 cm) atau tiga kendaraan ringan.295MPA / Persuader (Patroli Maritim) / versi anti-kapal selam) edisi ketiga C-295 AEW & C (prototipe peringatan dini udara dan versi kontrol dengan radome 360 ​​derajat).

Pesawat C-235 merupakan kandidat untuk menggantikan beberapa kendaraan taktis lainnya. Seperti de Havilland Canada DHC-5 Buffalo (pasukan Kanada), de Havilland DHC-Canada 4 Caribou (Australia) dan Fokker F-27 (TNI-AU). Keunggulan dari pesawat buatan Spanyol ini adalah memiliki pintu belakang / pintu yang distempel seperti C-130 Hercules.

Sejak penerbangan pertama terjadi dalam kecelakaan Polandia pada tanggal 23 Januari 2008, CASA C-295 Angkatan Udara Polandia dari Warsawa ke Miroslawiec jatuh saat mendarat di Pangkalan Angkatan Udara ke-12 dekat Miroslawiec, semua 20 penumpang dan anggota awak tewas. Dari hasil investigasi ditemukan kelalaian dan lima personel angkatan udara kemudian dibubarkan. Pada tanggal 31 Oktober 2011, Angkatan Udara Ceko menghentikan sementara C-295 miliknya setelah insiden itu mendarat, dan salah satunya, Ingina, meninggal mendadak. Pesawat itu mendarat dengan selamat.

Spesifikasi C-295 / CN-295. Awak dua orang, dengan muatan 9.250 kg, berat lepas landas: 23.200 kg (51.146 lb), pembangkit listrik: 2 x Pratt & Whitney Canada PW127G Hamilton standar 586-F (enam bilah), masing-masing 1.972 kW (2.645 hp ). Kecepatan maksimum: 576 km / jam (311 knot, kecepatan jelajah): 480 km / jam (260 knot, 300 mph), jangkauan kapal feri: 5.220 km (3.240 mil; 2.820 mil laut), jarak lepas landas: 670 m (2.200) kaki)), pendaratan: 320 m (1.050 kaki).

Negara pengguna C-295. Spanish / Spanish Air Force (13 pesawat), Alzaye (P text and transport), Brazil / Brazilian Air Force (12 aircraft), Chile / Chile Navy (3 C-295 MPA), Colombia / Colombia Air Force (4 aircraft)) , Angkatan Udara Republik Ceko / Ceko memesan 4 pesawat C-295M, dan Angkatan Udara Mesir / Mesir memesan 3 pesawat untuk transportasi taktis dan logistik. Finlandia (Angkatan Udara Finlandia, mengoperasikan 2 C-295M, memesan satu C-295M), Angkatan Udara Ghana / Ghana memesan 2 C-295, Jordan / Royal Jordanian Air Force memesan 2 pesawat. Meksiko (Meksiko Navi menggunakan 4 C-295, Angkatan Udara Meksiko menggunakan 10), Polandia (Angkatan Udara Polandia memiliki 12 pesawat, dan ada 11 pesawat dalam kecelakaan itu). Portugal (Angkatan Udara Portugis mengoperasikan 12 C-295), Indonesia (TNI AU akan mengoperasikan 9 pesawat CN-295, yang akan diterima mulai 2012 hingga paruh kedua 2014).

Demikian informasi mengenai keputusan penambahan kekuatan armada TNI yang dikelola TNI AU. Penambahan pesawat angkut taktis militer merupakan langkah strategis ke depan, mengingat beberapa landasan pacu yang dimiliki / dikelola TNI AU atau PAP merupakan pangkalan pendek. Pesawat ini sangat cocok untuk dukungan udara. Selain penguatan kekuatan udara TNI AU, kerja sama perakitan di Bandung juga akan merevitalisasi industri pesawat terbang PT DI.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.