15/06/2021

10 Tempat Berperahu Kayak Arung Terbaik di Dunia

5 min read

10 Tempat Berperahu Kayak Arung Terbaik di Dunia, Sensasi tanpa henti, adrenalin, pemandangan indah…apa lagi yang Anda inginkan dalam petualangan luar ruangan? Saat Anda memulai petualangan kayak arung, ingatlah bahwa ada enam kelas jeram yang berbeda yang ditentukan oleh topografi, kemiringan, dan laju aliran sungai.

Kelas I adalah yang termudah dan teraman, dengan sedikit area kasar dan sedikit manuver yang diperlukan. Kelas II membutuhkan keterampilan mengayuh dasar, Kelas III melibatkan beberapa pengalaman, dan Kelas IV adalah untuk pendayung tingkat lanjut yang percaya diri dalam manuver ombak besar, batu, dan tetes.

Yang penting adalah memahami tingkat keterampilan pribadi Anda dan mengetahui apa yang Anda hadapi sebelum Anda mulai bermain air. Baik Anda baru mengenal olahraga ini atau telah mengarungi jeram selama bertahun-tahun, ada banyak tempat menakjubkan untuk mendayung ekstrem untuk memoles keterampilan Anda dan menantang kemampuan Anda. Ini adalah beberapa tujuan kayak arung paling menarik di dunia.

Baca Juga : Rekomendasi Dayung Kayak Terbaik di Tahun 2021

1. Zambezi River, Zambia

Pada tahun 1855 Dr. David Livingstone menyewa penduduk asli untuk mendayung kanonya ke tepi Air Terjun Victoria setinggi 364 kaki, yang disebut sebagai tirai air terjun terbesar di dunia. Pelari sungai modern dapat melakukan hal yang sama baik di atas maupun di bawah air terjun. Di atas air terjun terdapat bermil-mil perairan kayak yang tenang yang dihuni oleh segala hal mulai dari gajah hingga kuda nil.

Di bawahnya terletak Ngarai Batoka yang terkenal, menciptakan perbatasan antara Zimbabwe dan Zambia dan menawarkan beberapa kelas IV-V, kayak arung air besar terbaik di dunia. Bentangannya memiliki begitu banyak jeram sehingga mereka bahkan tidak diberi nama … hanya diberi nomor. Perjalanan sehari ditawarkan pada 23 jeram pertama, atau Anda dapat tinggal lebih lama di semak-semak—a la Livingstone—hingga tujuh hari.

2. Ottawa River, Canada

Pesaing di Kejuaraan Kayak Gaya Bebas Dunia Ottawa menyebutnya “sungai gaya bebas terbaik di dunia.” Untuk alasan yang bagus. Di musim panas, arus rata-rata sekitar 15.000 cfs dan suhu hangat 70 derajat F. Dua saluran terpisah berbagi put-in dan take-out yang sama, menjadikan bentangan lima mil impian para pembuat kayak: Saluran Utama adalah saluran air besar dengan ombak yang menjulang dan hidraulik raksasa, sedangkan Saluran Tengah yang lebih teknis memungkinkan Anda melakukan zig-zag ke hilir.

Secara keseluruhan, Anda akan mengapung melalui surga mendayung dari 175 pulau, dengan jeram, air terjun, dan pantai berpasir. Di Lorne Rapid, gelombang yang disebut Garberator terbentuk di tuas yang lebih rendah, digantikan oleh gelombang klasik dunia yang mengerikan yang disebut Buseater di arus yang lebih tinggi.

3. The Alsek/Tatshenshini, Alaska

Menurut bombflow Untuk mengalami Jack London’s Call of the Wild di dunia arung, pergilah ke utara, seperti yang dia lakukan, ke Alaska dan DAS Alsek/Tatshenshini di British Columbia. Di sini Anda akan menemukan segalanya, mulai dari beruang dan blueberry Alaska segar hingga salmon Raja yang bertelur dan ombak berdiri raksasa.

Tentu saja, salah satu hal paling unik tentang Kelas III perjalanan 180 mil menyusuri Alsek atau tamasya 130 mil menyusuri Tatshenshini adalah gunung es yang menemani Anda dan kayak Anda sampai ke Samudra Pasifik. Anda bahkan dapat memecahkan beberapa es glasial mereka untuk minuman Anda saat Anda mendengarkan di perkemahan, di bawah lampu aurora borealis, untuk panggilan alam liar.

4. Sun Kosi, Nepal

David Allardice, pemilik Ultimate Descents Selandia Baru, mengetahui hal yang baik ketika dia menemukannya. Itulah sebabnya Sun Kosi, yang berarti “Sungai Emas”, telah menjadi andalan operasi arung jeram dan kayak komersial Himalaya sejak ia pertama kali mulai menjalankan sungai di Nepal pada tahun 1984.

Bagian permata mahkota sepanjang 170 mil, yang mengalir melalui Mahabharat Lekh pegunungan dalam perjalanannya ke Gangga, mudah diakses dari Kathmandu dan dapat dilakukan dalam enam hingga 10 hari. Pendayung akan menemukan pantai pasir putih untuk berkemah, jeram Kelas III-IV perairan besar yang mengingatkan pada Grand Canyon, dan banyak monyet untuk mendengarkan dengan penuh semangat – dan berkontribusi – pada kisah arung Anda di sekitar api unggun.

5. Pacuare River, Costa Rica

Untuk lari hutan klasik, pergilah ke Sungai Pacuare yang dipenuhi burung beo di Kosta Rika, yang mengalir ke Karibia dari dataran tinggi Kosta Rika. Di situlah Hollywood pergi untuk mendapatkan rekaman hutan otentik untuk filmnya Kongo, dan di sanalah para pembuat kayak menuju 32 mil Kelas III-IV, arung jernih.

Perjalanan berkisar di mana saja dari satu hingga tiga hari, dengan atap jerami, pondok kicau burung menunggu para penginap yang hanya berjarak sepelemparan kelapa dari sungai. Dan untuk ahli terletak Kelas V Pacuare Atas bagian hulu.

6. The White Nile, Uganda

Pergilah ke sini untuk memoles keterampilan bermain perahu Anda, murni dan sederhana. Terletak di bawah Danau Bujagali, sekitar lima mil dari Jinja, di mana Sungai Nil pertama kali mengalir dari Danau Victoria (diklaim oleh John Speke pada tahun 1862 sebagai sumber sungai), bentangan yang dipenuhi arung ini memiliki hampir 20 mil dari beberapa yang terbaik, paling jeram air besar yang menyenangkan di dunia, termasuk Nil Special, bisa dibilang tempat selancar air besar terbaik di dunia. Bonus: mengikat kayak Anda ke bagian belakang moped untuk shuttle back.

7. Grand Canyon, Arizona

Ketika John Wesley Powell pertama kali mengelola Grand Canyon pada tahun 1869, hanya sedikit yang menyadari bahwa jeram yang menyebabkan dia sangat ketakutan akan menjadikannya salah satu arung terbaik dunia satu abad kemudian. Jeram seperti Crystal dan Lava Falls hanya dipuncaki oleh keindahan ngarai saat Sungai Colorado membelah waktu.

Untuk melakukan seluruh 280 mil dengan kayak membutuhkan waktu 10 hingga 23 hari, tergantung pada apakah Anda memiliki dukungan motor. Dan jika Anda pergi dengan penjual eceran, Anda dijamin akan mendapatkan makanan gourmet yang jauh dari jatah babi asin dan tepung pada hari-hari arung jeram Powell.

8. Sungai Johnstone Utara, Australia

Sementara kebanyakan orang pergi ke Cairns, Australia, untuk menyelam di Great Barrier Reef, situs lain dalam daftar Warisan Dunia UNESCO menunggu pendayung hanya dengan tendangan bola rugby. Bergemuruh melalui salah satu hutan hujan tertua di dunia—yang telah berulang kali lolos dari kerusakan zaman es yang melanda lebih jauh ke utara—North Johnstone memotong negara Crocodile Dundee sejauh lebih dari 50 mil sebelum bergabung dengan Pasifik di selatan Barrier Reef.

Baca Juga : Tempat Snorkeling Favorit & Terbaik Di Bali

Sepanjang jalan para pendayung menemukan pohon palem yang menjulang tinggi, gua-gua aborigin rahasia, dan arung kelas IV-V yang tak terhitung jumlahnya yang bahkan Dundee sendiri akan kesulitan bernegosiasi tanpa bantuan pemandu minum Fosters.

9. Sungai Futaleuf, Chili

Tanyakan kepada pelari sungai mana pun yang sepadan dengan bobotnya dalam neoprene apa sungai arung terbaik di Amerika Selatan — atau dalam hal ini, dunia — dan jawabannya akan selalu sama: Futaleuf Chili. Digambarkan sebagai perpaduan pemandangan Yosemite California dengan jeram Grand Canyon dan warna air Karibia, sungai itu menabrak Andes dalam perjalanannya ke Pasifik dari perbatasan Chili dengan Argentina.

Bagian atas Kelas V+-nya telah membuat para pembuat kayak ahli dari seluruh dunia rendah hati, sementara bentangan bawah yang lebih mudah sejauh 22 mil telah mengekspos orang lain ke beberapa pendayung terbaik di planet ini. Ada alasan mengapa itu disebut “Arung Terbesar di Bumi.”

10. Middle Fork of the Salmon River, Idaho

Dari lokasi Boundary Creek Natural Resource Area hingga pertemuannya dengan Salmon Utama 100 mil jauhnya, Middle Fork of the Salmon River menawarkan beberapa arung paling terpencil di AS yang bersebelahan Sungai ini mengalir melalui Gereja Frank seluas 2,7 juta hektar River of No Return Wilderness–sebidang tanah tanpa jalan terbesar di Amerika Serikat yang bersebelahan–berpuncak pada Impassable Canyon yang terkenal, dinamai oleh Lewis dan Clark ketika mereka melewati daerah itu pada awal 1800-an.

Namun, jeram Kelas III-IV yang sama yang mereka anggap tidak dapat dilewati, menarik para pelari sungai berbondong-bondong. Hal terbaik tentang Middle Fork, tentu saja, bukanlah kesendiriannya atau jeramnya yang berkayak. Ini adalah sembilan mata air panas tepi sungai yang tersebar di sepanjang perjalanan yang dapat membuat Anda terlihat seperti buah prune yang matang setelah setiap hari mendayung.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.